...tak secantik Balqis, tak setulus Zulaikha, tak sekuat Siti Hajar dan tak semulia Siti Khadijah...

Bersama air mata pasti ada senyuman. Bersama kesedihan ada kegembiraan. Bersama cubaan ada anugerah. Bersama musibah ada anugerah. Semuanya telah merupakan ketentuan yang pasti dan prinsip hidup yang digariskan Allah s.w.t.

Indahnya! Ukhwah Tercipta kerana Allah s.w.t, Jazakumullah Khairan Kathira

Khamis, 24 Februari 2011

Dunia Bagai Wanita Tua Terbaring Nazak Menunggu Ajal

Assalammualaikum,
Apa khabar sahabat semua? Rindunya saya pada blog ini lama sudah tidak dikemaskini. Untuk makluman sahabat semua, blog ini telah bertukar nama dari najlamuhaimin kini bertukar kepada Bicaranya…ialah Senyuman. Lama menyepikan diri atas sebab-sebab tertentu dan mungkin juga kerana ketandusan idea…hehe. Syukurillah walhamdulillah dapat bersua kembali bersama sahabat semua.

Baru-baru ini kita dikejutkan dengan berita dari negara luar, Mesir. Sebuah negara Islam mengalami pergolakan yang diperintah oleh Hosni Mubarak selama 30 tahun lamanya. Selama pemerintahan beliau, banyaknya berlaku rasuah, persengketaan diantara penganut Islam dan Kristian, kenaikan harga barang dan taraf hidup yang agak mundur. Rusuhan ini berlarutan selama 18 hari dan berlakunya perbalahan diantara penunjuk perasaan dan penyokong Hosni malah setiap hari berlakunya kematian. Pihak kerajaan Mesir telah mengambil tindakan memutuskan talian telefon dan internet bermula pada 26hb Disember 2010. Ini menyebabkan ibubapa dan ahli keluarga pelajar bimbang dengan keadaan di Mesir yang semakin meruncing dan menggesa kerajaan Malaysia mengambil tindakan mengeluarkan pelajar-pelajar dari negara pergolakan tersebut. Kerajaan Malaysia telah mengambil kata putus mengeluarkan kesemua pelajar dan rakyat Malaysia dalam Ops Piramid.

Pada 12hb Februari 2011, Sabtu pada jam 6 petang (waktu Mesir) Hosni Mubarak telah mengisytiharkan perletakan jawatannya sekaligus menamatkan rusuhan yang berlaku di Mesir, Alhamdulillah…
video
Rusuhan di Tahrir Square, Egypt

Hemmm…itulah ragam dunia. Dunia ini tak pernah sunyi. Kali ini kita ‘disajikan’ pergolakan di Bahrain pula dimana rakyatnya sama seperti di Mesir mahu menggulingkan pemerintahan kerajaan Sunni. Dan yang terbaru ialah bencana alam di Christchurch, New Zealand telah mengalami gempa bumi berskala 6.3 skala Richter, awal pagi pada 22 Februari 2011. Sehingga kini jumlah kematian dilaporkan ialah sebanyak 65 orang dan ramai lagi terperangkap dalam bangunan runtuh antara bencana alam terburuk melanda dinegara ini...Inna lillahi wainna ilaihi rajiun

Bila kita renung kembali kejadian yang berlaku satu per satu. Bumi kita sudah tidak stabil atau selamat lagi. Saya teringat pada satu ceramah agama, dunia akhir zaman maka akan berlakunya kacau bilau baik berpunca daripada manusia itu sendiri seperti peperangan atau musibah yang diturunkan oleh Allah dimukabumi ini, itu adalah tanda-tanda hampirnya hari kiamat. 


Kalau kita masih ingat lagi dalam peristiwa Israk dan Mikraj ketika Rasulullah s.a.w dibawa menaiki kenderaan yang bernama Buraq yang terpantas sepantas kilat baginda menoleh dan melihat bumi tempat tinggal manusia dan segala makhluk yang lain seumpama seorang wanita tua. Di tengah perjalanan, Rasulullah mendengar seorang wanti tua yang cantik memanggil-manggilnya. Wanita itu mengenakan pakaian indah dan perhiasan emas berlian yang gemerlapan. Rasulullah bertanya kepada Malaikat Jibrail, siapa gerangan wanita tersebut. Jibrail menjawab bahawa wanita tua itu adalah Dunia.


video
Gempa Bumi di Christchurch, New Zealand

Kalau kita jujur, benarlah ucapan Jibrail itu. Dunia tempat kita berpijak ini semakin tua rasanya kian indah dan cantik. Di mana-mana orang giat membangun, mencari pendekatan terbaik dan terhebat. Mereka tidak sedar, bangun dalam bahasa Arab bererti Kiamat. Bererti, secara tidak sedar pula manusia semakin sibuk menghias diri untuk menyongsong datangnya kiamat. Perilaku manusia yang seperti itu memang merupakan petanda akan segera tibanya akhir zaman, selain tanda yang sudah digariskan oleh Allah dengan mengutus Nabi akhir zaman, Muhammad bin Abdullah. Dan, jika masa itu Rasulullah melihat wanita tua itu badannya sudah bongkok tapi bagaimanakah keadaan wanita tua itu sekarang? Cuba anda fikir sejenak. Mungkin dia kini terbaring kulai tak berdaya dalam keadaan yang amat uzur sedang menunggu ajalnya iaitu Kiamat!

Sudahkah kita semua bersiap sedia untuk menemui Allah. Kalau saya sendiri saya akan jawab, saya belum bersedia. Rasa takut untuk bertemu dengan-Nya kerana atas dosa-dosa yang telah saya lakukan sama ada secara sedar atau tidak…secara sengaja atau sebaliknya. Ya Allah aku takut pada seksaan azabMu kerana aku jahil dan mudah lalai dalam mengharungi kehidupan sebagai hambaMu. Bagiku belum cukup amalanku kerana aku khuatir jika amalanku selama ini diterima atau tidak. Aku takut ya Allah…aku malu untuk berhadapan dengan-Mu, bertentang mata pada kekasih-Mu, Rasulullah s.a.w atas dosa yang telah ku lakukan selama ini. Dalam diri ini mahu bertemu dengan-Mu dalam keadaan bersih dan suci tanpa secalit dosa. Ya Allah kau tetapkanlah hatiku ini untuk berdiri teguh dijalan-Mu. Tetapkanlah imanku agar sentiasa menyintai-Mu dan kekasih-Mu. Sesungguhnya pada-Mu aku sujud meminta keampunan….


Marilah kita melihat satu hakikat yang sangat besar dalam kehidupan iaitu kita adalah para hamba yang faqir yang sangat-sangat memerlukan Allah s.w.t sedangkan Allah s.w.t adalah al Ghani, Yang Maha Kaya, yang tidak punya keperluan apa-apa. Manusia hari ini majoritinya sangat jauh dari Allah sehingga tidak merasakan keperluan untuk menghubungkan diri dengan Allah. Mereka amat bergantung kepada makhluk yang sangat lemah tetapi terputus dari Allah Yang Maha Kuat. Kita memerlukan Allah dalam urusan yang kita amat jahil, maka kita memerlukan hidayah dan petunjuk Allah.


Kita memerlukan Allah dalam urusan yang kita punya pengetahuan tetapi tidak mampu untuk mengamalkannya. Maka kita perlu memohon keampunan serta bertaubat dari kelemahan dan kelalaian kita. Sekiranya kita lalai atau enggan menunaikan hak-hak allah yang telah ditentukan ke atas kita, maka Allah Maha Berkuasa dengan mudah untuk mencipta dan memilih kelompok baru untuk berubudiyyah kepada-Nya dan berjuang untuk menegakkan Deen-Nya. Cintailah Allah dan berusahalah untuk menggapai cintaNya.


Disini saya kongsikan bersama bagaimana untuk meningkatkan iman kita kepada Allah, diambil dari website seorang teman. Sama-samalah kita renung dan amalkan:
  • Membaca Al-Quran dengan memahaminya dengan baik.
  • Mendekatkan diri kepada Allah dengan solat sunat selepas mendahulukan solat wajib.
  • Selalu berzikir mengingati Allah dengan cara melalui hati, lisan dan perbuatan.
  • Mengutamakan kehendak Allah dalam melawan kehendak hawa nafsu.
  • Tanamkan dalam hati nama-nama dan sifat-sifat Allah dan  memahami maknanya.
  • Mensyukuri nikmat dan kurniaan Allah kepada kita.
  • Menundukkan hati dan diri kepada Allah.
  • Menyendiri atau muhasabah diri untuk beribadah kepada Allah, bermunajat dan membaca   kitab suciNya di waktu malam ketika orang lain nyenyak tidur.
  • Bergaul dan berkumpul bersama orang-orang soleh, mengambil hikmah dan ilmu daripada   mereka.
  • Menjauhkan diri dari melakukan perkara-perkara (maksiat) yang boleh menjauhkan kita   daripada Allah.
Alam ini adalah nikmat Alla s.w.t yang sempurna, yang mana Allah mendidik kita membuka akal fikiran dan sebaik-baik kejadian agar hidup kita selalu merasakan lapang dan senang melaksanakan kehidupan penuh yakin dan merangsang ke arah jati diri dan taat kepada perintah yang diberi. Semua kejadian dan makhluk di muka bumi ada amanah masing-masing untuk ditunaikan dan semua kepujian yang ditujukan kepada kudrat dan Iradat Alhurabbi pentadbir dan Raja Alam ini mengarahkan perintah sunatullah dan kewajipan diri. Agar kita dapat menghayati sifat-sifat dan Asmaul-Husna dengan rukun Iman dan syarat pengakuan tentang Islam agama yang hakiki diakhir zaman. Sama ada secara zahir mahupun secara ghaib.


Wallahu'alam Bissawab...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan